Batik: Pengertian ,Ciri, Jenis dan Pola Batik

Posted on

Pengertian Batik – Pada tanggal 2 Oktober kemarin kita telah memperingati hari batik nasional, UNESCO juga telah menetapkan bahwanya batik sebagai warisan kemanusiaan budaya dan non bendawi.

Batik adalah kain bergambar dan proses pembuatannya dirancang khusus atau menerapkan pola pada kain yang masih kosong, kemudian proses khusus memberikannya fitur yang khas.

sekarang, batik juga dapat digunakan selama acara semi-resmi atau formal. Ini tidak terlepas dari perkembangan mode dan pakaian pada batik itu sendiri. Sehingga pakaian batik bisa semakin dihargai dan dikagumi oleh segala usia dan kalangan.

Batik: Pengertian ,Ciri, Jenis dan Pola Batik

Pengertian batik secara umum

Menurut pendapat lain, makna batik adalah kain yang dibuat secara khusus dengan menulis lilin pada kain (kain tenun putih, bahan untuk pembuatan batik). Kemudian, kain diproses menurut proses tertentu untuk menjadi pakaian yang bernilai tinggi.

Pengertian batik menurut Ahli

Untuk lebih memahami apa itu batik, kita bisa merujuk pada pendapat para ahli berikut:

1. Santosa Doellah

Menurut Santosa Doellah, gagasan batik adalah sepotong kain yang dibuat secara tradisional terutama digunakan dalam dimensi tradisional. Ini mencakup berbagai pola dekoratif dan pola tertentu di mana pembuatannya menggunakan teknik pewarnaan menggunakan lilin batik sebagai bahan perlindungan warna.

Santosa Doellah menambahkan bahwa kanvas dapat disebut batik jika mengandung dua elemen utama:

Jika Anda memiliki teknik pencelupan yang menggunakan lilin sebagai penghalang warna.
Memiliki beragam motif dekorasi batik yang khas.

2. Afif Syakur

Menurut Afif Syakur, batik adalah serangkaian warna yang mencakup proses pendalaman (waxing), pewarnaan (pewarnaan) dan pencahayaan (pemanas), sehingga menghasilkan pola-pola halus di mana semua proses ini membutuhkan presisi tinggi.

3. Irwan Tirta

Menurut Irwan Tirta, konsep batik adalah teknik dekorasi kain / tekstil menggunakan lilin untuk pewarnaan warna, di mana semua proses dilakukan dengan tangan.

Baca Juga :  Contoh Cover Makalah : Pengertian, Format dan Contoh Cover Makalah

Sejarah Batik Singkat

Pendapat ahli yang berbeda telah diungkapkan dari para ahli di dalam dan luar negeri. Ada yang mengatakan bahwa batik di Indonesia dipengaruhi oleh India jauh sebelum asal-usulnya dalam budaya Mesir dan Persia. Ada juga yang berpendapat bahwa batik adalah budaya asli Indonesia, jauh sebelum itu dipengaruhi oleh Hindu yang berasal dari India, salah satunya adalah pendapat J.L. Brandes, seorang peneliti Belanda.

Dengan cara yang sama, telah lama diketahui bahwa teknik pewarnaan menggunakan bahan atau pewarna yang berasal dari tanaman yang hanya tumbuh di kepulauan Indonesia, seperti nila, tarum, dan nila. Nama kerajaan Tarumanegara pada abad ke-5 M adalah contoh dari instruksi kami tentang keberadaan tanaman ini sejak jaman dahulu. Noni (Morinda citrofolia) yang digunakan untuk mendapatkan warna merah adalah tanaman yang tidak ditemukan di India.

Kulit kayu yang menghasilkan warna sawo atau lebih dikenal dengan soga (Pelthoporum ferrugineum Benth) berasal dari berbagai pulau, termasuk Sulawesi. Lilin lebah sebagai bahan penutup utama dalam proses batik berasal dari daerah Palembang dan Sumbawa, yang dikenal sebagai pusat penangkaran lebah madu. Demikian pula, resin dicampur dengan lilin mata kucing berasal dari Kalimantan dan Sulawesi.

Bukti lain yang membedakan di Indonesia proses pewarnaan merah dengan noni dalam air dingin, di India proses pewarnaan dengan cairan mendidih. Penggunaan alat-alat batik yang disebut canting tidak tersebar luas di India Selatan, itu adalah perbedaan besar antara seni batik Indonesia dan kain India yang berwarna-warni. hanya menunjukkan bagian luar.

Seni batik adalah seni menggambar di atas kain untuk membuat pakaian yang merupakan bagian dari budaya keluarga kerajaan di Indonesia kuno. Pada awalnya, kegiatan membatik terbatas pada istana dan batik dibuat untuk pakaian raja, pemerintah dan perwakilannya. Karena banyak pejabat tinggi tinggal di luar istana, seni batik dibawa oleh mereka keluar dari istana dan juga diproduksi di tempat masing-masing.

Baca Juga :  Kumpulan ucapan Idul Fitri 1440 H - 2019

Seiring waktu, seni batik ini ditiru oleh orang-orang biasa dan kemudian berkembang menjadi karya ibu rumah tangga untuk mengisi waktu luang mereka.

Ciri-Ciri Batik

Kain batik memiliki karakteristik unik dan tidak dimiliki oleh jenis kain lainnya. Berikut adalah karakteristik batik pada umumnya:

1. Batik tradisional

  • Memiliki gaya dengan makna simbolis.
  • Motif batik menunjukkan variasi pola hias ular, pagoda, geometri dan barong.
  • Warna-warna batik cenderung gelap (coklat kehitaman, hitam) dan putih.
  • Secara umum, pola batik memiliki karakteristik daerah asalnya.

2. Batik modern

  • Gaya batik tidak mengandung makna tertentu.
  • Motif batik umumnya dalam bentuk tanaman, karangan bunga dan lain-lain.
  • Warna-warna batik cenderung bebas (biru, merah, ungu, dll.).

 

Jenis-Jenis Batik

Batik dapat dibagi menjadi beberapa jenis. Menurut penjelasan tentang makna batik, adapun beberapa jenis batik adalah:

  • Batik tulis Batik yang dilukis dengan tangan adalah kain tekstur dan pola batik yang didekorasi dengan tangan. Melakukan batik jenis ini membutuhkan waktu sekitar 2-3 bulan.
  • Batik cap adalah kain yang dihiasi dengan tekstur batik dan pola yang dibentuk dengan cap (biasanya tembaga). Proses pembuatan batik jenis ini membutuhkan waktu sekitar 2-3 hari.
  • Batik lukis adalah proses pembuatan batik dengan melukis langsung pada kain putih.
  • Batik printing adalah batik printing atau disebut juga batik sablon karena pembuatan batik jenis ini lebih mirip dengan batik printing. Untuk mewujudkan pencetakan batik secara offset atau serigrafi.

 

Pola Batik dan Maknanya

Motif batik paling populer di Indonesia dan filosofi makna masing-masing, tentu saja, memiliki maknanya, yang tentu saja berbeda dari satu daerah ke daerah lain. Dengan kata lain, batik bukan hanya pakaian yang bermotif, tetapi memiliki makna yang dalam yang berbeda satu sama lain. Berikut adalah beberapa jenis pola batik dan artinya :

  • Parang;  mempunyai makna tidak pantang menyerah.
  • Truntum; memiliki makna cinta yang tumbuh kembali dan simbol cinta yang tulus tanpa syarat.
  • Sidomukti; diharapkan yang menggunakan motif batik ini selalu dalam kebahagiaan dan kecukupan.
  • Kawung; pada motif batik ini digunakan raja atau keluarga bangsawan sebagai lambang keadilan dan keperkasaan.
  • Parang Kusumo; motif batik yang memiliki makna bunga mekar sehingga diharapkan pemakainya akan terlihat lebih indah.
  • Ceplok Kasatrian ; Motif ini biasanya digunakan oleh kalangan menengah kebawah agar terlihat lebih gagah.
  • Nitik Karawitan; diharapkan pemakainya akan terlihat lebih bijaksana.
  • Ciptoning; diharapkan pemakainya mampu menjadi orang bijak dan memberi petunjuk jalan yang benar.
  • Mega Mendung; mengandung makna yang sangat dalam yaitu kesabaran, berkepala dingin dan tidak mudah marah dalam menghadapi masalah.
  • Tambal; motif tambal bermakna menambal atau memperbaiki hal-hal yang rusak.
  • Slobog; biasanya kain batik ini digunakan untuk melayat, dan pelantikan pejabat pemerintah.
  • Udan Liris; motif ini melambangkan kesuburan, kesejahteraan, dan rahmat dari Tuhan.
  • Sekar Jagad; menggambarkan bentuk kebaikan dan biasanya dipakai oleh orang pintar atau orang ahli, dukun istana dan keluarga keraton.
Baca Juga :  Bioma : Pengertian Bioma, Fungsi, Ciri, Faktor dan Jenisnya

Demikianlah penjelasan tentang Pengertian Batik, Ciri Batik dan Jenis batik  semoga bisa materi kali ini bisa menambah wawasan dan pengetahuan anda semua tentang pengertian batik beserta dengan jenis-jenis batik, maka dari itu sudah kewajiban kita menjaga dan melestarikan. Semoga artikel ini bermanfaat dan bisa menambah wawasan. Terimakasih telah berkunjung dan nantikan artikel menarik lainnya.

Baca Juga :

 

Related posts: