Destilasi : Pengertian, Tujuan, Jenis dan Contoh

Posted on

Destilasi  – Hello para pembaca dosenpintar.co.id, kali ini kita akan membahas mengenai Pengertian destilasi, Prinsip Kerja, Tujuan, Jenis dan contohnya. Distilasi atau distilasi disebut (distilasi) adalah metode yang digunakan untuk memisahkan bahan kimia sesuai dengan perbedaan kecepatan atau kemudahan penguapan dan volatilitas bahan. Dalam proses distilasi ini, zat campuran akan mendidih untuk menguap dan uap berikutnya akan direbus kembali ke bentuk cair. Sementara zat yang memiliki titik didih lebih sedikit juga akan menguap terlebih dahulu. Yuk langsung kita simak artikel mengenai pengertian destilasi beserta ulasan lengkapnya di bawah ini.

pengertian-destilasi

Pengertian Destilasi

 Destilasi adalah cara pemisahan antara zat cair terhadap campurannya menurut perbedaan titik didih ataupun kemampuan zat guna menguap.

 

Tujuan Destilasi

Selanjutnya, tujuan penyulingan adalah untuk memurnikan bentuk cairan pada titik didih dan memisahkan cairan dari padatan. Uap akan terlepas ke campuran sebagai uap bebas. Konsentrat yang juga jatuh sebagai distilat dan bagian cair yang tidak menguap adalah residu. Jika bagian yang diinginkan dari campuran tidak menguap, itu berarti prosesnya disebut pengentalan menguap.
 

Jenis – Jenis Destilasi

 

Distilasi Sederhana

Jenis distilasi pertama adalah distilasi biasa atau distilasi sederhana. Jenis distilasi umumnya sederhana ketika menaikkan suhu, sehingga tekanan uap berada di luar cairan atau tekanan atmosfer atau titik didih normal.
Dalam distilasi biasa ini, dasar pemisahan adalah perbedaan titik didih yang jauh atau salah satu komponennya mudah menguap. Jika campuran dipanaskan, komponen yang memiliki titik didih lebih rendah juga akan menguap terlebih dahulu. Selain perbedaan dalam titik didih, ada juga perbedaan dalam volatilitas, yaitu kecenderungan suatu zat untuk menjadi gas. Proses distilasi ini dapat dilakukan pada tekanan atmosfer. Proses distilasi juga digunakan untuk memisahkan campuran air dari alkohol.

Baca Juga :  Pengertian Kristalisasi, Proses, Contoh, Tujuan, Jenis

Distilasi Bertingkat

Berikut ini adalah fungsi distilasi fraksinasi atau distilasi bertingkat / difraksi. Jenis distilasi ini akan memisahkan komponen cairan, sebanyak dua atau lebih larutan sesuai dengan perbedaan titik didih. Proses distilasi ini juga dapat digunakan sebagai campuran dengan titik didih berbeda kurang dari 20 ° C dan bekerja pada tekanan atmosfer atau dengan tekanan rendah. Distilasi teknis dapat diterapkan pada industri minyak mentah, yang terdiri dari pemisahan komponen minyak mentah.
Perbedaan antara distilasi fraksinasi dan distilasi biasa adalah bahwa ada kolom fraksinasi. Di kolom akan ada pemanasan bertahap pada suhu yang berbeda untuk setiap lempeng. Berbagai proses pemanasan bertujuan untuk memurnikan distilat daripada pelat di bawahnya.

Distilasi Uap

Proses distilasi ini digunakan untuk mencampur senyawa dan titik didih dari 200 ° C menjadi lebih tinggi. Jenis distilasi ini akan menguapkan senyawa pada suhu mendekati 100 ° C pada tekanan atmosfer dengan uap atau air mendidih.
Karakteristik dasar dari jenis distilasi ini adalah dapat distilasi campuran senyawa di bawah titik didih masing-masing campuran. Selain itu, distilasi juga dapat digunakan sebagai campuran yang tidak larut dalam air pada semua suhu, tetapi dapat disuling dengan air.

Distilasi Vakum

Kemudian ada distilasi vakum yang biasa digunakan jika senyawa yang akan didistilasi tidak stabil dengan pengertian bahwa mereka dapat terurai sebelum atau dekat titik didihnya dan campuran mendidih pada lebih dari 150 ° C. Jenis distilasi ini tidak dapat digunakan dengan pelarut pada titik didih yang lebih rendah jika kondensor menggunakan air dingin karena komponen penguapan tidak dapat terkondensasi dengan air. Pompa vakum atau penyedot debu menggunakan bentuk pengurangan tekanan, yang berfungsi mengurangi tekanan pada sistem distilasi sebelumnya.

Baca Juga :  √ Contoh Konfigurasi Elekttron Beserta Pengertiannya

Destilasi Azetrop

Akhirnya, destilasi azetrop dalam bentuk cair menguap tanpa perubahan komposisinya. Itulah diskusi tentang distilasi lengkap. Semoga bermanfaat.
 

Contoh Destilasi

ContohPengolahan dari minyak
Proses KerjaProses destilasi diawali dengan pemanasan, sehingga zat yang memiliki titik didih lebih rendah akan menguap. Uap tersebut bergerak menuju kondenser yaitu pendingin, proses pendinginan terjadi karena kita mengalirkan air kedalam dinding (bagian luar condenser), sehingga uap yang dihasilkan akan kembali cair. Proses ini berjalan terus menerus dan akhirnya kita dapat memisahkan seluruh senyawa-senyawa yang ada dalam campuran homogen tersebut

Demikianlah artikel Destilasi : Pengertian, Prinsip Kerja, Tujuan, Jenis dan Contoh beserta ulasan lengkapnya. Semoga artikel ini bisa membantu para pembaca dosenpintar.co.id sampai bertemu lagi di artikel selanjutnya

Baca Juga :

Related posts: