Teori Asam Basa : Pengertian, Sifat, Menurut Para Ahli

Posted on

Teori Asam Basa – Hai sobat dosenpintar kali ini kita akan membahas mengenai Teori Asam BasaTeori Arrhenius, Teori Bronsted Lowry, pengertian dan sifat asam basa. sebelum kita masuk dalam pembahasan seperti yang telah diutarakan sebelumnya dari beberapa ahli, anda harus memhami dulu tentang pengertian Asam Basa 

Teori Asam Basa
Teori Asam Basa

 

Pengertian Asam Basa

Definisi asam basa itu sendiri adalah  merupakan kombinasi dari dua kata, yaitu asam dan basa yang memiliki arti berbeda. Sedangkan untuk definisi asam, suatu zat (senyawa) yang menyebabkan rasa pahit dan definisi basa adalah zat (senyawa) yang dapat bertindak dengan asam yang dapat menghasilkan senyawa yang disebut garam.

Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, bahkan perbedaan antara asam dan basa dapat dibuat dengan menggunakan indikator seperti kertas lakmus dan indikator universal atau instrumen pengukur pH. Larutan asam akan memerah kertas lakmus biru, sedangkan larutan basa akan mencampur kertas lakmus merah. Saat menguji zat dengan pH meter, larutan asam akan menunjukkan pH kurang dari 7, sedangkan larutan alkali akan menunjukkan pH lebih besar dari 7. Larutan terlarut dengan pH sama dengan 7 disebut netral.

Setelah mengetahui apa itu pengertian asam basa dan perbedaan asam basa selanjutnya akan dijelaskan secara lebih rinci sifat-sifat asam dan basa, perbedaan asam dan basa, kekuatan asam dan basa dan teori asam dan basa yang telah diusulkan oleh beberapa ahli kimia terkenal seperti Svante August Arrhenius, Gilbert Newton Lewis, Johannes Nicolaus Bronsted dan Thomas. Martin Lowry, yang telah dirangkum oleh redkasi dalam artikel dosenpintar.

Sifat asam dan basa: air dapat bertindak sebagai asam atau basa dan dapat mengalami ionisasi.

Asam dan basa akan saling menetralkan untuk membentuk air dan garam. Asam dan basa adalah dua senyawa yang sering kita temukan dan gunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Sifat asam

Sebagai senyawa umum dari larutan berair ssam telah dikenal sejak lama  yang menunjukkan sifat-sifat berikut:

  • Rasa asam yang khas.
  • Perubahan warna lakmus dari biru menjadi merah.
  • Bereaksi dengan logam tertentu untuk menghasilkan gas H2.
  • Bereaksi dengan basa untuk membentuk garam dan air.

Larutan asam memiliki pH kurang dari 7, dengan nilai pH lebih rendah sesuai dengan peningkatan keasaman contoh umum asam termasuk asam asetat (dalam cuka), asam sulfat (digunakan dalam baterai mobil) dan asam tartarat (digunakan dalam pembuatan roti).

Sifat Basa

Basis memiliki sifat-sifat berikut:

  • Rasanya pahit
  • Jika larut dalam air, ia menghasilkan ion hidroksida (OH-)
  • Anda dapat mengubah indikator warna dari kertas lakmus merah menjadi biru
  • Ia memiliki pH lebih dari 7. Semakin tinggi pH suatu zat, semakin kuat tingkat resistensinya.

 

Teori Asam Basa Menurut Ahli

Teori Asam Basa Arrhenius

Teori asam dan basa disajikan oleh Svante August Arrhenius, seorang ahli kimia dari Swedia yang lahir pada 19 Februari 1859 hingga 2 Oktober 1927. Svante August Arrhenius pada tahun 1884 Silam menjelaskan bahwa kekuatan asam dalam air tergantung konsentrasi ion hidrogen di dalamnya.

Menurut Svante August Arrhenius, asam adalah zat yang jika dalam air dapat melepaskan ion hidrogen (H +), pada kenyataannya ion hidrogen yang dihasilkan oleh asam ketika mereka larut dalam air akan berhubungan dengan molekul – molekul air (H2O) dalam bentuk ion hidronium positif yang dibentuk dengan menambahkan ion hidrogen (proton) ke molekul air.

Tetapi tidak semua senyawa hidrogen, misalnya, etanol, yang memiliki rumus kimia C2H5OH, meskipun dalam etanol ada unsur H, tetapi etanol bukan asam. Kemudian, Asam berdasarkan Kekuatannya menurut Svante August Arrhenius terdiri dari Asam Kuat dan Asam Lemah, sementara, dilihat dari jumlah H + Ion yang dilepaskan, asam ini dibagi menjadi Asam Monoprotik, Asam Diprotik dan Asam Triprotik.

Kemudian, teori basa asam Arrhenius ini menyatakan bahwa asam adalah senyawa dalam air yang mampu menghasilkan ion hidroksida (OH-) dan basa berdasarkan ion OH yang dilepaskan dalam reaksi ionisasi alkali, yang dapat dibagi menjadi dua jenis, termasuk pangkalan monohidraulik dan pangkalan polihidroksi.

Teori Asam Basa Bronsted Lowry

Teori asam Bronsted dan Lowry ini adalah teori yang melengkapi kekurangan asam Arrhenius dan teori basa, karena tidak semua senyawa bersifat asam atau basa dapat menghasilkan ion H + atau OH jika larut dalam air.

Teori asam basa Menurut Bronsted-Lowry, asam adalah senyawa yang dapat memberikan proton, yaitu ion H + ke senyawa atau zat lain. Sedangkan basa adalah senyawa yang dapat menerima proton, yaitu H + Ion senyawa atau zat lain. Kemudian, menurut Johannes Nicolaus Bronsted dan Thomas Martin Lowry, zat dapat berperan sebagai asam atau basa, jika zat tertentu lebih mudah untuk melepaskan proton dan bertindak sebagai asam dan lawan akan bertindak sebagai basa.

Sebaliknya, jika Zat lebih mudah untuk menerima Proton, Zat akan bertindak sebagai basa dan dalam Solusi Asam dalam air, Air akan bertindak sebagai Basis. Namun dalam teori asam, Bronsted Lowry Basa memiliki kelemahan yang tidak mampu menunjukkan sifat asam dan sifat dasar suatu senyawa jika tidak ada proton yang terlibat dalam reaksi.

Teori Asam Basa Lewis

Gilbert Newton Lewis adalah seorang ilmuwan kimia Amerika Serikat yang lahir pada tanggal 23 Oktober 1875 dan meninggal pada tanggal 23 Maret 1946, terkenal dengan penemuannya sebagai Obligasi Covalent, Struktur Lewis dan Asam Basa Lewis. Menurut Gilbert Newton Lewis, teori basa asam adalah masalah dasar yang harus diselesaikan berdasarkan teori struktur atom, bukan berdasarkan hasil percobaan.

Teori asam basa Menurut Lewis, asam adalah zat yang dapat menerima elektron dan menurut Lewis bahwa basa adalah zat yang dapat menyumbangkan elektron  semua zat yang didefinisikan sebagai asam dalam teorinya arrhenius juga bersifat asam dalam kerangka teori Lewis karena proton adalah PENERIMA pasangan elektron dan dalam reaksi netral, Proton dapat membentuk ikatan berkoordinasi dengan ion hidroksida.

Kesimpulan Teori Asam Basa

Dari teori tiga asam dan basa yang dijelaskan di atas adalah teori Arrhenius dan teori Lewis yang lebih terbatas, yang mencakup asam basa paling luas. Tetapi setiap kali apa yang telah dibahas tentang reaksi dilarutkan dalam air, teori asam Bronsted Lowsted adalah yang paling mudah digunakan, kecuali bahwa teori Lewis akan sesuai jika reaksi asam basa melibatkan senyawa non-proton.

Demikianlah artikel mengenai teori asam basa. Semoga artikel ini bisa menambah wawasan dan bermanfaat bagi para pembaca dosenpintar.co.id dan sampai kertemu lagi di artikel lainnya.

Related posts:
Baca Juga :  √ 5 Sifat Periodik Unsur Beserta Pengertiannya